Nusantarapost.com- Jumlah kunjungan wisatawan China ke Indonesia pada beberapa tahun terakhir ini terbilang cukup besar, dan terus meningkat. Data Badan Pusat Statistik mencatat bahwa hingga semester pertama tahun 2015 lalu, jumlah wisatawan China meningkat sekitar 20 persen dibanding tahun sebelumnya.

Menteri Pariwisata Arief Yahya dalam berbagai kesempatan mengatakan bahwa Indonesia akan terus menggenjot jumlah wisatawan China yang saat ini rata-rata per tahun masih di bawah satu juta orang.
“Jumlah turis China yang bepergian ke luar negeri rata-rata 100 juta orang per tahun, tapi yang ke Indonesia belum sampai satu juta orang,” ungkap Arief Yahya.
Di tahun 2014 total jumlah wisatawan Tiongkok yang ke Indonesia mencapai sekitar 950.000 orang, atau urutan keempat di bawah wisatawan asal Singapura, Malaysia dan Australia. Jumlah tersebut masih jauh dibandingkan yang ke negara ASEAN lainnya, terutama Thailand dan Singapura yang mampu menggaet wisatawan Tiongkok hampir 10 juta orang per tahun.

Kebijakan bebas visa bagi turis asal negeri Tirai Bambu itu mulai diberlakukan sejak Agustus tahun lalu untuk menggenjot tingkat kedatangan. Target tersebut tentunya harus didukung oleh berbagai pihak, termasuk oleh kalangan operator pariwisata.
Menurut Nurdin Purnomo, pimpinan perusahaan biro perjalanan Setia Group, target tersebut bisa tercapai jika Indonesia sendiri melakukan inovasi-inovasi untuk menarik wisatawan Tiongkok dan juga meningkatkan layanan terhadap mereka.
“Kebijakan bebas visa bagi turis Tiongkok tidak cukup untuk mendukung peningkatkan jumlah turis yang datang ke Indonesia, jika tidak disertai layanan yang baik,” ucap Nurdin yang juga anggota dewan kehormatan Federasi Olahraga Rekreasi Masyarakat Indonesia itu.

Pengalaman buruk wisatawan saat ke Indonesia tentu dapat berpengaruh negatif bagi citra bangsa loh. Sehingga mereka lebih memilih negara lain untuk destinasi wisatanya. Wah jangan sampai citra Indonesia menjadi buruk.
Pada umumnya wisatawan senang ke daerah yang punya kedekatan dengan negara asalnya, misalnya, ada sisa-sisa budaya China di daerah tujuan. Selain itu, juga mereka mereka mengharapkan kemudahan dalam komunikasi dan kuliner, serta tentunya jaminan keamanan,

Batam siap menjadi salah satu pintu masuk utama wisatawan China, selain Jakarta dan Bali,” ujar Kepala Dinas Pariswisata dan Kebudayaan Kota Batam, Yusfa Hendri, ketika menerima rombongan peserta reli tersebut. Selama ini, wisatawan China tersebut lebih banyak mengunjungi Bali, dan Jakarta, maupun Surabaya. Untuk Pulau Bali karena eksotisnya alam, dan budaya masyarakatnya yang membuat wisatawan Tiongkok terpikat. Sementara ke Jakarta dan Surabaya lebih banyak urusan bisnis, sehingga warga China kedua kota utama di Tanah Air itu adalah para pengusaha.

Menurut Yusfa Hendri, Pulau Batam dan pulau-pulau sekitarnya sejak dulu sudah disinggahi warga dari China.  Dekatnya jarak Batam dengan Singapura, menurut Yusfa, bisa menjadi faktor pendukung untuk merarik wisatawan China tersebut.

 

“Soal fasilitas untuk wisatawan, Batam memang kalah dari Singapura. Oleh sebab itu kita utamakan mutu pelayanan dan keramahtamahan agar mereka tertarik dan memiliki kesan yang baik terhadap Batam,” katanya.
Mungkin sebagian warga China menganggap Indonesia itu jauh, tapi sebenarnya sangat dekat. Apalagi kami ternyata bisa ke Indonesia melalui jalan darat dengan melewati negara-negara ASEAN.